WHAT'S NEW?
Loading...

Poligami bikin hepi...

Salam...
Buat temen cewek atawa cowok yang punya waktu luang bisa coba baca ini : tapi kl sekiranya ada yang lebih manfaat baiknya baca yang lain.

Curhat: Poligami VS Selingkuh

Mendingan mana? Pasti pada jawabnya poligami. Capek sebenernya ngomongin ginian. Tapi kemaren akhirnya ngebahas lagi sama seorang akhwat gara-gara dia abis baca majalah poligami. Dia sebel banget baca majalah itu.

Dia bilang, sebenernya dia sih setuju aja sama konsep poligami selama niatnya bener-bener untuk nolong akhwat lain. Makanya yang dinikahin ya akhwat-akhwat yang udah tua tapi belum nikah, atau janda-janda yang emang butuh bantuan. Tapi yang ada sekarang, ikhwan-ikhwan itu nyari istri keduanya yang jauh lebih muda, jauh lebih cantik daripada istri pertamanya (Hem...bener ga tuh?)

Jadi intinya, kebanyakan ikhwan sekarang menikah lagi bukan untuk menolong tapi untuk memenuhi kebutuhan nafsunya. (maaf, judging). Tapi kalo emang bener keadaannya kayak gitu, mau diapain lagi ya? Tinggal para istri yang harus siap berkorban. Hm...sebenernya ini hal klasik yang udah ada dari jaman kuda gigit dodol. Tapi kenapa aku baru aware sekarang ya? Mungkin...karena baru ngeliat yang kayak gini di dunia nyata. Kalo dulu kan taunya yang kayak gini adanya di sinetron-sinetron aja.

Trus...rasanya sekarang hal kayak gini jadi sesuatu yang biasa aja. Soalnya udah terlalu banyak nemu yang kayak gini. Jadi pengen nanggepin dengan emosi udah males. Kasarnya, "emang udah kayak gitu mau diapain?"

Jadi intinya, poligami...silakan aja. Asal bisa mempertanggungjawabkannya di hadapan Allah di hari akhir nanti. Lagian emang bener kan perempuan lebih banyak daripada laki-laki..

Trus, masalah selanjutnya adalah selingkuh. Kalo tadi bilangnya mendingan poligami daripada selingkuh, trus gimana kalo poligaminya diawali dengan selingkuh ?(tapi kata temen, selingkuh itu "selingan indah nikmat keluarga utuh"???)

Hm...kalo dua orang ikhw-akhw yang masih lajang mulai melanggar adab-adab bergaul yang syar'i, bisa disidang trus dipaksa untuk nikah. Tapi kalo yang udah nikah? Apa juga harus dipaksa nikah lagi?? Hehehe... ngomong apa sih... tau ah. Cuma curhat kok. Sharing tentang berbagai hal yang memenuhi otak.

Balik lagi neh. Kenapa bisa ya, seorang ikhwan yang notabene sudah paham aturannya, tapi masih melanggar. Tapi namanya juga manusia ya...tempat salah (pasti itu pembelaannya). Ikhwan...juga...manusia...

Hm...masalahnya pelanggaran yang dilakukan itu juga dianggap tabu oleh masyarakat sini. Selingkuh gitu loh! (jadi inget lagu "SMS")

Yah...mungkin selingkuhnya belum yang berat-berat. Baru sekedar sms-an, ngobrol, tapi ya tetep aja... kan udah melanggar adab-adab pergaulan. Kalo kata temen udah masuk kategori "mendekati zina". Nah, trus kalo ada ikhwan yang kayak gitu, harus diapain ya? Belum lagi kalo ikhwan itu udah dengan terang-terangan bilang sama istrinya kalo ada akhwat lain yang dipujanya. Malah suka dibanding-bandingin segala antara akhwat itu sama istrinya. Naudzubillah...

Rasanya gelar ikhwan emang bukan jaminan. Mau ikhwan "tingkat tinggi" kek, "tingkat bawah" kek, tingkat satu, tingkat dua (kayak kuliah aja), bener-bener bukan jaminan. Para akhwat pasti marah-marah kalo aku bilang, "siap nikah berarti siap di poligami". Abis keadaannya emang gitu sih, mau diapain lagi...

Tapi...kalo yang diomongin poligami terus...kapan mikirin masalah umat? Perasaan masalah umat masih banyak deh...

Cuma curhat



Gimana Menurut Sobat?

Aku dapet penuturan ini dari sebuah blog yang udah lupa punya siapa. Aku baru baca lagi ketika aku mau buat buku berjudul istri-istri rindu dimadu.

0 comments:

Post a Comment

topads

ads2

Related Websites

Be Smile Be Happy

Content right

free counters

Content left

Popular Posts

Powered by Blogger.

Like us on Facebook